Bupati Anas Berakhir Tahun Bersama Penyandang Disabilitas

31-12-2016 Bupati Anas Berakhir Tahun Bersama Penyandang Disabilitas

Ketua Persatuan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) Banyuwangi, Wasis, mengatakan, kedatangan rekan-rekannya tersebut atas permintaan sendiri yang ingin bertemu dan berbincang bersama Bupati Anas. Selain dari Banyuwangi, mereka berasal dari Bondowoso, Bali, dan Jember. Bahkan, ada yang tergabung dalam Disabilitas Motor Indonesia (DMI) yang mengendarai motor dari Jember ke Banyuwangi. Ada sekitar 90 orang yang ke Banyuwangi. Mereka yang datang berasal dari kalangan tuna daksa, tuna netra, dan tuna rungu wicara. Meraka ke pendopo ada yang naik motor roda tiga, ojek, dan diantar keluarganya. Di Banyuwangi, juga digelar Rakor Difabilitas di YPKTI (Yayasan Kesejahteraan dan Pendidikan Tuna Indra) Banyuwangi. 

Anas mengaku salut dengan semangat para penyandang disabilitas ini. Mereka memiliki spirit untuk berorganisasi. "Kami berupaya melayani penyandang disabilitas. Di Banyuwangi telah dikembangkan 210 sekolah inklusi dengan 275 guru yang mempunyai kompetensi sebagai pendamping anak berkemampuan khusus. Mereka telah melalui pendidikan yang disyaratkan. Para guru tersebut ada di 210 sekolah inklusif yang terdiri atas 55 PAUD, 89 SD/MI, 44 SMP/MTs, dan 22 SMA/SMK/MA. Sekolah-sekolah tersebut menerima sekitar 1.246 anak penyandang disabilitas dan anak berkemampuan khusus.

Banyuwangi juga berkomitmen untuk pemenuhan hak difabel. Banyuwangi telah memiliki Peraturan Daerah (Perda) tentang Perlindungan dan Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas. “Lewat Perda ini, akan menjamin akses yang sama kepada teman-teman. Selain juga tentunya melindungi mereka terhadap perlakuan diskriminatif dari masyarakat,” kata Anas. 

 

<p dir="ltr" rgb(34,="" 34,="" 34);="" font-family:="" arial,="" sans-serif;="" font-size:="" small;="" line-height:="" normal;"="">Anas menegaskan, para penyandang disabilitas perlu diberi akses yang sama karena pada dasarnya mereka bukanlah orang yang tidak mampu, namun mereka ini memiliki kemampuan yang berbeda. "Kami berupaya mewujudkan masyarakat yang inklusif, jangan mendiskriminasikan siapapun. Termasuk bertemu di pendopo ini merupakan upaya kami memberi contoh bahwa tak boleh ada diskriminasi. Bahkan, begitu pertama dilantik sebagai bupati pada Februari 2016 lalu, yang saya lakukan pertama salah satunya bertemu anak-anak penyandang disabilitas. Insya Allah ke depan kami akan berupaya semakin baik lagi untuk memberdayakan dan memenuhi hak teman-teman penyandang disabilitas," pungkas Anas. (Humas)

  Streaming Blambangan FM

Copyright © 2017 Pemerintah Kabupaten Banyuwangi

Jalan Ahmad Yani 100 Telp. 0333 425001

Website : www.banyuwangikab.go.id